Klarifikasi P2P Lending yang menakutkan itu

🤡 Bingung ngasih judul. Cerita dulu aja deh kenapa kok kepikiran nulis ini. Tentu saja pengaruh paling besar datangnya dari Twitter. Saya akhir-akhir ini nyimak para mastah yang berdiskusi di sana. Terlepas dari pakar beneran atau ga, ya yang jelas mereka bukan seleb(twit) yang berubah jadi pakar.

Di Twitter kebanyakan klarifikasi dan from this to this jadilah saya pake judul itu. Kurang lebih ya bahas selentingan dan ketakutan yang semakin masif terhadap P2PL ini. Semoga tercerahkan, ya. Random aja sih ini. Apa yang kepikir, ya itu yang ditulis.

Topiknya pun gak jauh-jauh dari rasan-rasan mastah tadi: “bunuh diri namanya naruh duit di P2P lending pas saat seperti ini.”

TKB90

“Lol banget yang naruh duit di P2PL cuma ngacu ke persentase TKB90.”

Hikmah: Ini duit kita. Kita yang minjemin. Kita harus tahu dengan sejelas mungkin uangnya dibuat apa sama si peminjam.

Influencer

“Gue tau P2PL itu bisa cuan cepet dari selebtwit/selebgram Z. Kalo dia berani merekomendasikan dan invest di P2PL sampe ratusan juta berarti udah pasti aman lah, apalagi duit gue gak sampe puluhan juta.”

Saya udah tau P2PL sejak lama, tapi memutuskan nyebur gara-gara selebtwit alias referral saya dapet dari selebtwit. Buat yang baru mulai nyebur…

Hikmah: Jangan langsung nyebur cuma gara-gara direkomendasikan sama mereka ya. Tanya-tanya aja dulu ke mereka. Kalo influencer-nya gak bales, ya cari tau sendiri. Please.

Kalo bisa mundurin waktu, saya bakal pilih masukin kode referral punya orang yang emang ahli dan bisa diajak diskusi, bukan seleb.

Inkonsisten

Saya sebenernya gak nyaman nyebut P2PL sebagai instrumen investasi, karena emang bukan. Tapi kadang masih keceplosan aja gitu. Tujuan awalnya sih buat bikin familiar, tapi kemudian dapat hidayah kalo saya nanti bakal jadi pelaku yang melatenkan P2PL = investasi padahal bukan. Mohon maaf ya.

In a nutshell, P2PL itu tempat kita minjemin duit.

Instrumen investasi mah, secara umum, kudu ada regulasi setara UU; bisa dapet capital gain; bisa diperdagangkan lagi (collateral).

Bubble nya bakal meledak bentar lagi

Rasan-rasan di Twitter (iyuh banget ini gak nyebutin dengan jelas narasumbernya siapa) bilang kalau P2PL di Indonesia bisa saja bernasib kayak P2PL di China: shadow banking.

Monmaap gak bakal bahas shadow banking dulu kali ini. Kurang lebih, si platform P2PL nawarin bunga yang lebih tinggi dari biasanya, terus mengelola dana/melakukan pembiayaan gak jelas diapain ato gak transparan. Yang gini-gini apesnya bisa ke skema Ponzi, penipuan/fraud/scam, terus apa lagi ya pokoknya yang serem-serem gitu. Kalo ngobrolin keuangan kan emang serem, katanya.

Semoga nggak kayak gitu lah ya. Amit-amit. Semoga platform P2PL di Indonesia yang resmi tetap amanah hanya beroperasi sebagai perantara dan mengelola dana secara off-balance sheet.

Simpulan

Hikmah keseluruhan shitposting ini: Apapun instrumen (investasi) yang dipilih, saham, P2PL, emas, atau yang lain, kita harus punya pengetahuan yang cukup tentang konsep investasi dan instrumennya.

“Lo masih naruh duit lo di P2PL gak?”

Sampai saat saya nulis ini, masih. Enak.

“Udah ada yang macet berapa?”

Satu.

“Kapok?”

Gak. Malah kayak blessing in disguise karena nanti bisa direview juga gimana-gimananya kalo ngalamin langsung pembayaran P2PL telat.

“Santai amat sih lo? Gak takut ilang duitnya?”

Ini bagian dari risiko. Minjemin duit ke orang yang gak kita kenal, kan? Lagian, ya memang harus pakai uang dingin.

Tapi semoga gak kenapa-kenapa lah. Siapa sih yang mau rugi?

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *